Jadi Pengemis di Bangkok? part.1



Khaosan Road




Bangkok jadi destinasi yang selalu aku impikan dari dulu, sebenarnya waktu kelas 3 Sma aku berkesempatan untuk ke Bangkok bareng arif #kamibukangay, tapi karena waktu itu sedang terjadi demonstrasi besar besaran di Bangkok dan orang tua kami yang khawatir anaknya bakal jadi tawanan demonstran, kami pun harus mengikhlaskan tiket KL-DMK yang harganya cuma 3 kali makan di Rm Sederhana.

Tapi yasudahlah itu udah berlalu. Dan yang pasti Juli tahun kemaren aku akhirnya bisa ke Bangkok!!! Yeaaaay. Walaupun harus pontang panting pas di Bangkok karena kehabisan uang, tapi waktu 3 hari dihabiskan dengan suka cita penuh derita hmm


*cerita perjalanan dari kamboja sampai thailand ini merupakan cerita tahun 2016 yang baru bisa diangkat sekarang, maaf kalau sudah basi


Sesampainya di stasiun Hua lamphong setelah  perjuangan panjang yang dilalu dari Siem reap, kami langsung menuju hostel tempat menginap yang berada dekat kawasan khaosan road. Setelah beristirahat sejenak dan mandi wajib. Kami memutuskan untuk berjalan keliling khaosan road sambil ngelihatin orang party! #nasibbackpackersyariah . Kayak gini ternyata sensasi berada di jalan paling fenomenal bagi backpacker seluruh dunia ya, banyak maksiatnya 


Astaugfirullah....


Pagi harinya yang terang benerang, kami memutuskan untuk mengelilingi beberapa candi yang ada di bangkok. Kami mulai dengan wat pho. Bermodal paketan hp yang mehong banget, kami mulai berjalan dari khaosan yang dari hp sih cukup dekat, sekitar 2km, yaa 2 km doang. Awalnya sih pengen naik bis, tapi kami urungkan niat karena gak tau trayek nomer berapanya ke wat pho. Jalan terus gak kerasa kok udah 30menitan gak sampai sampai yaa? Apa mungkin ini google mapsnya salah? Gak mungkin aah salah. Dan ternyata emang SALAH njiiir! Kami malah dibawa muter muter sama maps!!! Pantesan aja enggak nyampe nyampe. Saking kesalnya kami sepakat  ngebuang ni hp #orangkaya


Eeeh enggak gitu juga hehe


Akhirnya dengan mengucap basmallah kami mulai lagi jalan menuju wat pho dengan maps yang gak salah lagi, sebelum sampai wat pho kami singgah dulu di grand palace. Gak sempat masuk karena jadwal yang padat #padahalgakadaduitbuatmasuk kami langsung menuju wat pho yang jaraknya cukup dekat dengan grand palace.

Sesampainya di wat pho, kami mengelilingi sekitar candi yang terkenal dengan patung budha tidurnya ini. Setelah dari wat pho, kami bergegas menuju wat arum yang ternyata lagi tahap renovasi, Jadi terpaksa batalin ke wat arum deeh. Kepalang tanggung udah sampai di pelabuhan gauahaha kami langsung memutuskan untuk mencoba transportasi sungai bangkok, sumpah aku hampir mabok karena naik kapal ini! Gak lagi deh! Bangke!



 


"Nah kita mau kemana lagi?"


" ke mall dah biar rada kerenan"


" sikat! "


Kami langsung menuju MBK center untuk numpang ngadem di dalamnya.  Kelar ngadem di mall, kami memutuskan untuk kembali ke kawasan khaosan untuk berparty ria disana dengan segelas aqua dan mijon #nasibbackpackersyariah

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

11 comments:

  1. Hehe, backpacker syariah temenannya sama mijon ya :)

    Aku pertama kali ke LN juga ke Bangkok, Thailand. Sangat berkesan *ya, namanya juga pengalaman pertama ya. Mungkin sama mengesankannya dengan malam pertama #auklah

    Kangen juga melipir ke Bangkok lagi. Belom nyobain durennya yang enak itu.

    omnduut.com

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Aku gak lemah mbak sumpah aku bisa jelasin kalau waktu itu ombaknya lagi tinggi sumpah

      Delete
  3. Ditunggu cerita selanjutnyaaaaa... Niche-nya oke nih, pemilik IP 2,1 jalan-jalan. Kontennya seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas atas sanjungannya. tapi saya mah masih bungkusan permen sugus hehe

      Delete
  4. Godaan terberat saat perjalanan ya seperti itu bang, maksiat melambai lambai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, apalah daya kita yang gak ada duit.... eeh yang imannya masih kuat ini

      Delete
  5. Halo Mas, asik bener ceritanya haha
    Saya belum pernah backpack ke luar gitu, bener2 pengen cuma belum kesampean.

    Abis nyimak ceritamu yang ini, ada satu hal yg bikin penasaran.
    Sebenernye berapa sih harga 1 kali makan di Rm Sederhana? ��

    Keep sharing mas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo mbak sebelum kena diabetes ntar gak bisa kemana mana hehe. kalau di Pekanbaru sih paling murah 25rban hehe

      Delete
  6. Kalo di sana aku lbh seneng beli day pass ticket naik kapal di sunga in chao praya itu. Turun disetiap dermaganya mas. Lbh murah gitu

    1 tempat yg berkesan banget buatku, itu museum forensik di siriraj. Isinya semua mayat yg diawetkan :p. Mulai dr bayi sampe orang dewasa, dan ada mayat pembunuh dan pemerkosa yg dulu legend di thailand. Sbnrnya gunanya utk mahasiswa kedokteran belajar ttg forensik sih. Tp buat org awam kayak aku ini ya menarik banget, bisa liat bagian2 dlm organ manusia yg asli :D

    ReplyDelete